Sabtu, 13 Februari 2010

Senyum Untuk diri kita

judul kok cuman itu itu aja sih sob.... gak punya inisiatif lain apa? atau emang sudah kehabisan cara untuk menggali informasi.. mungkin sebagian berfikir demikian tapi tidak untuk saya karena ini adalah lanjutan dari artikelku yang beberapa saat lalu aku buat... kalo belum sempet baca baca disini "tinggal klik aja"
ok sebenernya aku juga ingin bahas masalah lain tapi ternyata setelah dipikir pikir kayaknya ini lumayan buat saya publikasikan ke temen temen.. berawal dari suatu masukan dari teman saran, dan sedikit kritikan pedas yang tapi membangun,,, kurang lebih begini kata-katanya"kita tebar senyum untuk semua orang, emang senyum kita di terima ya,,, apakah senyum kita menyejukkan hatinya? kalo jawabannya tidak ngapain kamu senyum-senyum? kayak paling cakep aja." sesaat sempet down juga dengar kata-kata terakhir. tapi setelah itu dia menyambung dengan kata yang menyejukkan "tapi kalo kamu senyum gitu manis dech!!!!..... weeee.... sempet berat rasanya kepala ini karena ke G-eRan hee..heee,,, maklum jarang di puji ama cewek cantik....

berawal dari sini sekilas terlintas pemikiran iya-ya ngapain aku senyum senyum kalo senyumku buat orang tambah Jutex tambah Be-Te.... hikss.....hiksss...hiks,,
nyampe rumah mulai deh ambil tas keluarin laptop trus mulai deh jari ini menari-nari di atas key board.. tulis ini itu browsing di bantu sama mbah google.. akhirnya,,, terbesit suatu ide yang Gokil...
kenapa gak aku coba senyum pada diri sendiri dulu ya sebelum pada orang lain.. trus apa donk yang jadi media penilaiannya.... sreeeeetttt terlintas kata "kaca" yup kaca mulai deh stanby di depan kaca siapin senyum termanis yang kita punya,, kita rileks dengan kondisi kita trus mulai deh senyum senyum sendiri di depan kaca, liat lekukan bibir kita, posisi gigi kita,,garis pipi kita garis sudut mata kita setelah itu kita rasakan apakah senyum kita bisa di terima diri kita sendiri apakah senyum yang kita peragakan membuat kita nyaman ataupun tentram jika belum masih ada waktu untuk kita belajar tersenyum.. agar energi yang kita salurkan lewat senyum bisa jadi penawar rasa jengkel seseorang,,,
tujuan utamanya adalah bagaimana kita bisa menerima dan berdamai dengan diri kita sendiri. Bila kita tidak mampu bersahabat dengan senyum kita sendiri, bagaimana senyum kita bisa menyejukkan orang lain...


Jadikan senyum terindahmu sebagai penawar semua kebosanan dan kebencianmu
 
Ada kesalahan di dalam gadget ini

Kompul Bloger

Followers