Jumat, 19 Februari 2010

Cinta yang Suci

weekend sudah sangat dekat jadi kalo ngomongin cinta kayaknya dah pantes deh... hiks...hiks..
coretan ini aku publikasikan kepada teman-teman ku yang beberapa saat lalu ikut merasakan kesedihan yang dialami sahabat karipku,, wuizz kayaknya dramatis banget nih,, ok sobat bloger selamat menyimak cerita secara garis besar kejadian ini masih hangat karena baru bulan lalu!. sebut saja ardi (maaf, mungkin bukan ardi anda yang saya maksud!) salah seorang teman yang aktif dan super energik di tempat kerja,kos-an maupun lagi nongkrong. dia begitu kelihatan sangat gagah saat seperti itu selalu berpakaian rapi, dengan aroma yang wangi pokoknya penampilan no satu deh.. terlebih kalo malming (malem minggu) persiapan mungkin sejak jam 4 sore sudah siap saji(kayak mie aja siap saji) maklum anaknya juragan telor celetuk beberapa temen sekos-an yang lagi pada duduk duduk di teras depan.. yang paling akrab dengan ardi ya saya dibanding temen-temen yang lain langsung gue sapa; di sore banget, mau kemana loh..? ngapel jam segini nanti nanti napa! dia jawabnya enak banget "ogah mending aku langsung kerumah honeyku aja di sini bauk belom pada mandi"

lantas dia lepas landas cabut dari kos-an. tau lah mau kemana anak muda gitu loh,,,, trus satu persatu pada mandi tepat jam 17:30 kita biasanya cabut muter-muter kalo ngak nongkrong deket masjid, paling ke alun-alun. tapi kebetulan banget mungkin hari itu memang hari apes gua. gak bisa ikut jalan-jalan bareng mereka, karena ibu kost minta tolong anterin ketempat saudaranya.. terpaksa deh anterin ibu kost dari pada besuk gak boleh ngutang dulu heheheee.. jam 20.00 baru nyampe di kost lagi karena rumah saudaranya bu kost lumayan jauh sebenernya di suruh nginep tapi akunya nolak karena yang lain nanti pada nyariin soalnnya kunci depan cuma satu, yang saya bawa.. terpaksa ibu kost aku tinggal dirumah saudaranya.. nyampe di kost aku liat ardi dah pulang. tumben ni anak sudah pulang biasanya pulang paling akhir,, lansung gua samperin,, sob dah pulang luh.... gak biasannya elu pulang jam segini,, apalagi malem minggu gini... heeheee,, sambil gua pegang pundaknya... dia masih tertunduk diam tanpa ada satu kata pun terucap. langsung gua sambung nanya lagi kenapa elo sob! ada masalah ya? cerita donk? dia melihatku dengan muka memelas seperti abis nangis biasanya sih dia cuma bercanda seperti pada temen-temen yang lain setelah temen-temen lain memperhatikannya langsung deh dia ketawa-ketawa,,, langsung gua nyletuk lagi "lagak elo tuh sob sok posang muka memelas segala,, dah sering elo kibulin anak anak abis itu lo mau ngetawain gua kan???" sambil gua tertawa.. tapi dia tetep diam dan masih dalam kondisi yang sama,, beberapa saat temen kost yang lain pada dateng sekitar jam 21:15
satu persatu pada ngucap eh tumben elo di jam segini sudah pulang. biasanya di suruh nginep sama calon mertua elo,,,, sambil ketawa ketawa, karena diantara temen-temen yang lain aku paling deket sama ardi langsung aja gue stop mereka ketawa. lantas ardi baru angkat bicara "maafin gua ya sob! mungkin kalo gua ada salah sama kalian semua", sambil menahan isak tangis

suasana saat itu semua pada kelihatan memelas termasuk aku karena biasanya aku bisa buat dia tertawa minimal tersenyum. mungkin terlalu berat beban mental yang dia terima hingga dia down tak mampu memberikan suasana cerianya lagi bagaikan bunga yang telah layu..
sambil menahan isak tangis ardi cerita kalo ceweknya pada hari itu dilamar sama temen satu kampusnya dulu, ardi gak bisa ketemu sama ceweknya karena di hadang di hadang sama sapam yang biasa jaga di pintu masuk gerbang rumah ceweknya ardi.. lantas satpam tadi bercerita tentang itu kedia karena ardi tergolong orang yang supel jadi dengan siapapun dia lekas akrap.. beberapa saat kemudian ardi pulang ke kost mungkin sekitar jam 18:00 karena tidak diijinkan masuk oleh satpam yang jaga di pos.. liat kondisi ini semua pada merasa kasihan ke ardi baru pertama kali punya cewek sudah harus menerima sakitnya patah hati.. berbagai cara aku coba bujuk dia untuk bangkit dari keterpurukannya mulai dari mengajak berguraunya kembali mengajak jalan tapi semua itu serasa sia-sia. ardi tetap murung mungurung diri di kost. binggung mau ngapain terpaksa deh aku telp kakaknya cerita masalah ini kekeluarganya.. tapi setelah bercerita kekeluarganya beban tanggung jawabku terasa bertambah setalah ibunya ardi minta tolong untuk membantu ardi bangkit dari keterpurukan itu tepat hari selasa 12 jan 2010 ada udangan dengan sampul warna coklat dan motif batik... tercetak foto dinda dengan calon suaminya di sampul undangan itu lantas aku buka dan aku baca undangan itu tanpa memberitahu ardi takut dia nanti akan jauh lebih terpukul setelah membaca undangan ini..tanpa sepengetahuanku ardi mengetahui undangan itu dari sampulnya lantas dia meminta undangan itu dariku, sempat aku menolak"aku mohon aku ingin melihat dia untuk terakhir kalinya" dia memohon akhirnya aku berikan. lantas dia mengelus dadanya sambil tersenyum melihat foto dinda. lantas dia mengucapkan kata "selamat tinggal sayang mungkin engkau bukan jodohku, semoga engkau tetap menjadi istri yang baik buat suamimu dah ibu yang baik untuk anak anakmu" melihat kondisi seperti ini aku lantas meneteskan air mata menahan haru.. kemudian ardi menarik nafas panjang dan berkata padaku besok berangkat ke pernikahan dinda bareng sama aku ya sob" lalu aku jawab dengan menggangguk saja. seminggu penantian telah berlalu saatnya menghadiri pernikahan dinda, terbayang berbagai macam kondisi di benakku, gimana ya perasaan ardi nanti apakah dia sanggup melewati kindisi yang berat ini???


sampai disana pesta perkawinan dinda telah dimulai. aku dan ardi menemui dinda dan orang tua lantas ardi memohon maaf kepada orang tuanya dinda dan mengucapkan selamat kepada dinda kemudian ardi berpesan kepada dinda "jadilah istri yang baik untuk suamimu dan ibu yang baik untuk anak anakmu" terlihat tetesan air mata mengalir di pipi dinda dan suaminya serta orang tuanya....
sampai disini kisah cinta ardi ini aku tulis, betapa tegarnya jiwa seorang laki-laki meskipun dia harus kehilangan tapi dia tetap tegar dan tetap berani melangkah...

terimakasih untuk ardi yang telah memberiku ijin untuk mengangkat cerita ini agar kita semua memahami bahwa jikalau itu bukan jodoh kita bukan hak kita jangan lah kita ambil, tapi terimalah dengan lapang dada(bersabar)karena tuhan akn memberikan yang lebih baik sesuai dengan apa yang kita lakukan

1 komentar:

asmanu mengatakan...

wah itu namanya cinta sejati bos..he he he susah dilupain.

 
Ada kesalahan di dalam gadget ini

Kompul Bloger

Followers